Minggu, 28 Januari 2018

ketika Airmin ditanya soal LGBT





I used to adore Twitter account of TNI AU. Sang moderator misterius yang lucu menjawab komentar-komentar tanpa menghilangkan identitasnya sebagai TNI AU itu sangat menghibur.

Tetapi simpati itu jadi agak berubah ketika ada orang nanya apakah LGBT diterima di TNI AU. Mengingat ini Indonesia sih, udah ketebak sih jawabannya pasti nggak boleh. Tetapi ketika ada yg tanya soal LGBT, sang admin "asik" jawabnya agak panjang dan agak agak gimana gitu

Sampai bawa bawa data dari ahli yg kredibilitasnya dipertanyakan karena bertentangan dengan akademis sedunia.

Yah ga ngarep sih akun TNI AU akan dengan santai menjawab "yah semua org bisa menjadi pilot yg baik tanpa memandang orientasi seksualnya.". It's not gonna happened. It's expectable. Tapi yah, tetep aja antara sedih, marah dan pasrah bacanya masih dianggap kelainan jiwa dan didebatin sampai panjang lebar. Sepertinya sang airminnya punya dendam atau pengalaman yg mayan mendalam sampai topik ini dia berapi api banget ngehajarnya

Reaksi orang sih banyakan yg mendukung karena yah gitu deh. Tp ada yg juga kok yg membela.

Boro boro ngarep dalam dunia militer indonesia bisa menerima sih yah. Wong masyarakat umunya aja masih banyak banget yg ga ngerti tp udah ikut ikutan caci maki duluan



7 komentar:

  1. Euh.. Bener2 bikin ilfeel

    BalasHapus
  2. setuju min,,,gw suka agak gmn gt sih sama temen" LGBT kita yg seakan haus akan pengakuan diri dan teriak"minta untuk dilegalkan mengingat gmn ideologi negara kita,,sebenar nya kondisi kita pada 2 tahun kebelakang itu sangat bagus menurut ku,,isu LGBT bukan menjadi santapan empuk untuk mendompleng share and view,tapi eksistensi kita jg ada,,dan gak tau bermula dr mn tiba" kok akhir" ini isu LGBT jd sasaran empuk bgt,

    BalasHapus
    Balasan
    1. diseluruh dunia momentum anti lgbt mulai dari russia, dan as. sama udah mulai deket deket pilkada jadi isunya dipolitisasi menurutku ya

      Hapus
  3. Lucunya dikira LGBT bisa ketebak dari hasil tes kesehatan jiwa, kan gak, mau straight atau LGBT asalkan gak psikopat atau IQ rendah bisa lolos tes kesehatan jiwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok tau ni orang. kayak yang udah pernah ikut tes kesehatan jiwa TNI aja lu.

      Hapus
  4. Kebayang dalam peperangan sebagai tentara apa dia akan ribet selamatin warganegara RI yg non LGBT doang. Kalo ya berarti siapa yg sebenernya sakit jiwa

    BalasHapus
  5. Mungkin dia belum baca buku simon leVay gay, straight and reason why. Itu buku tentang orientasi seksual berdasarkan science

    BalasHapus