Minggu, 10 April 2016

Web series : GAYOK Bangkok - Episode 5 "Time"



Last episode of the series:) I love how it end. It open for many opportunity for the second season in the future.

Setelah di episode sebelumnya semua agak menggantung, di episode ini semua masalah agak agak terjawab. Ga terselesaikan sih, tp paling ga terjawab.

Kita mulai dari Arm dan Nat. Seneng deh ngeliat si Arm yg berbeda banget dengan Arm di episode pertama. Sekarang dia sudah jauh lebih dewasa. Tp ngerti banget keputusan Nat yg sekalipun mengerti Arm itu benar benar suka sama dia, tp tetap merasa Arm belum siap untuk hidup bersama dengan dia. Cinta dan keinginan Arm itu penting dalam series ini untuk menunjukkan bahwa ODHA tidak berbeda dengan orang lainnya sekalipun memang butuh pasangan dengan pengertian lebih untuk mau mengerti hidup dengan kondisi mereka


Percakapan antara Pom dan Nat juga adalah salah satu percakapan paling jujur tanpa sugar coating yg menohok. Tp hidup memang kadang seperti itu. Hanya ada sepersekian persen orang secakep nat atau arm atau big. Memang terlihat sepertinya semua orang cakep di series ini, dan Pom yg terlihat pas pasan harus tersingkirkan sebagai minoritas. Tetapi dalam hidup ini kita semua adalah Pom. Pom yang insecure dan mencari cinta. Memang bener katanya timing is a bitch. Ketika kita berusaha, seringkali kita tidak menemukan yang kita cari. Bahkan sering kita ditipu oleh waktu yg sering seolah olah menawarkan kita sesuatu yang sebenarnya tidak akan pernah menjadi milik kita. Saran kepada kita semua yang merasa seperti Pom adalah bersabar dan fokus pada hal hal yang berjalan baik pada hidup kita dulu. Jangan menyalahkan hidup kalau kita seolah olah tertipu, karena setiap pengalaman baik atau buruk pasti akan membawa ke kita ke sebuah hal yang lebih baik dalam hidup. Selalu percaya itu

Terakhir adalah soal Oaf dan Big. Tangisan Big itu sungguh sungguh amat emosional ketika dia menangis sambil makan. It feel so real! Setiap kali Big samperin Oaf, rasanya langsung ikutan deg deg-an. Dan setiap kali Oaf diam dan membiarkan Big lanjut, langsung ikut ngerasa penyesalan Big dan sedihnya perasaan dia karena telah mengkhianati Oaf. Agak surprise sih dengan ending antara mereka

Oh satu lagi, the real endingnya:) Love it. Friends always stay forever:)

Oh come on Testbkk.org! Create more episodes!


Daftar fav character di series ini
1. Oaf : yeah I am a thick guy lover. And her mom was so nice.
2. Arm : Mulai suka ama dia ketika dia rambutnya udah ga kebanyakan wax/gel
3, Big : Always dream of a brondong like him. Tuanya pasti jadi bear deh nih anak
4. Pom : he is not the most good looking guy. Yah dia agak ceking, but he is a really nice guy.
5. Nat : yeah, dia mungkin termasuk salah satu yg paling cakep, but his character is a bit boring. Dan rambutnya gengges
6. Si Kumis Rolex : agak nyebelin, but kinda sexy on the swimming pool scene

12 komentar:

  1. May I know you more mas Admin? One of your blog big fan here. Catch me 516B328C

    BalasHapus
  2. May I know you more mas Admin? One of your blog big fan here. Catch me 516B328C

    BalasHapus
  3. seneng banget dgn analisa mimin diatas....two thumbs up for mimin !!! hidup kadang tdk spt yg kita inginkan, dan mungkin sebagian dari kita mirip dgn karakter Pom yang insecure dan terkesan "lugu" dlm mencari cinta. bukankah kegagalan demi kegagalan seharusnya membuat kita strong dlm hidup ini. kita semestinya sadar kalo kita harus lbh mencintai diri kita sendiri dibanding berkorban banyak utk orang yang sebenernya tdk layak utk dicintai. but thats life, sometimes we always hope to make happy someone else and make them falling in love with us, but we forget to fall in love with ourself. being gay its really hard & tough but its make us strong too. seneng jg liat pasangan yg good looking kaya Arm & Nat, yang kadang buat kita jealous dgn fisik mereka yg sama2 charming & diatas rata2 kebanyakan org. damn so love this series....! cant wait till season 2....can be said this series mempresentasikan banyak kehidupan gay di berbagai belahan dunia ini...walau nonton gay bangkok engak sampe baper kecanduan kaya nonton serial addicted heroin. hehe...karena serial heroin itu fiksi yang membuat kita kepingin lari dr kehidupan real kita. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda banget emang dengan addicted yg bikin kita senyum. Nonton serial ini malah bikin kita mikir dan refleksi diri

      Hapus
  4. min...itu model rambutnya Nat mirip2 model2 rambut actor HK tahun 90'an ya, emang buat gregetan kepingin motong. hehe....hhmm Big emang tipe2 brondong macho manly jd kepingin di bungkus dibawa pulang nih. setuju banget kt mimin nih 20 taun lg dia bakalan jd hot papa beard nih. wkkwkwkwk....

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahun 90an? another bukti bahwa si nat emang basi hehehe

      Hapus
  5. Liat pom berasa ngaca banget, dari looks ama ketragisan hidupnya yg kadang dibaperin :D

    BalasHapus
  6. Yup....Pom merefleksikan banyak kehidupan kita yang kadang terlalu ngarep mendapatkan cinta seseorang setelah sekian lama menjadi seorang "loser"...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. there're a pom in every one of us

      Hapus
  7. Setuju. ini series nyata banget rasanya. btw, aku sendiri paham rasanya jadi big, bertahun-tahun bersama orang yang sama, pasti ada rasa pengen nakal... endingnya juga sama persis sih sama yang aku alamin... kalo bisa, bahas ostnya juga min, yang nyanyiin gene kasidit, suaranya bagus, musiknya genre elektro-pop...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngerti ga lirik2nya? soalnya ga tau juga lagunya ttg apa

      Hapus