Rabu, 19 April 2017

Somebody send picture of 2 guys holding hand in the car


Website terkenal di Singapore yg bernama mothership.sg menerima sebuah foto dari pembacanya yg menampilkan dua pria yang berpegangan tangan di dalam mobil. Terlihat salah satu prianya juga mengenakan seragam Navy.

Sang pengirim mengirimkan surat dengan tajuk "is it ok to do this?" dan dengan isi surat yang menyatakan bahwa dia melihat pria berseragam navy berpegangan tangan dengan pria lain di depan umum.


Website Mothership ini menanggapi dengan sangat cool di link ini. Instead of bikin heboh foto tersebut, mereka mencoba menjawab dengan menganalisa foto tersebut.  Dari foto tersebut mereka menganalisa bahwa gengaman tangan mereka berdua terlihat kuat dan mesra yang menggambarkan dua orang yang sedang dalam sebuah hubungan yang didasarkan rasa percaya dan cinta. Sementata seragamnya juga terlipat rapi. Mereka cuma tidak suka dengan jam tangannya. Dan pada akhirnya mereka membeli nilai 9/10 untuk hubungan yang kuat dari foto itu

Niatnya si pelapor yg mungkin mau membuat heboh soal betapa "laknat"nya para pria yang berani beraninya berpegangan tangan di depan umum, ternyata malah ditanggapi dengan santai oleh sang website yang mendukung bahwa foto itu tidak ada yg salah, dan malah memberikan semangat positif menunjukkan komitmen dan hubungan

Well:) Good Job Mothership.sg


Selasa, 18 April 2017

Come Out


“Gua pengen come out ke bonyok gua” Tiba tiba Mardi mengeluarkan kalimat itu tanpa babibu

“Kenapa lagi?” Dimas yg berusaha menyembunyikan rasa terkejutnya berusaha menetralkan keinginan kontroversial Mardi itu

“Gua merasa capek bohong terus ke bonyok gua. Gua pengen jujur aja ke mereka. Gua capek nyari nyari alasan terus ketika mereka nanya kenapa gua ga punya cewek” cerocos Mardi setengah merengut

“Nyokapmu nanyain lagi soal itu? Diemin aja lah. Lama lama juga capek nanya terus dia”

“Gua yakin banget nyokap tau gua nyembunyiin sesuatu. Insting seorang ibu kan kenceng banget. Aku rasanya bersalah banget setiap kali dia nanya, musti gua jawab pakai alasan bohong terus”

Dimas Cuma menarik nafas sambil menyeruput kopinya. Dia merasa situasi yang telah berulang kali didiskusiin bareng ini cuma akan selalu berakhir dengan Mardi yg akhirnya ga tega seperti biasa. Jadi tidak perlu terlalu didramatisir

“Loe kok diam aja mas? Lo pasti ngira ini cuma another ngoceh ngocehan gua yang akan gua jalanin. I tell you what. Gua akan ngomong ke mereka malam ini pas pulang” ujar Mardi sambil duduk tegak menatap tajam mata dimas yang setengah ketutup gelas.

Dimas yg gelagapan jadi agak panik “Eh kok jadi malam ini. Serius ama tsih jadinya. Loe dah tau kan reaksi mereka bakal seperti apa? Masak mau langsung malam ini? Bisa shock semuanya kali. Ga perlu sebegitu cepatnya juga “

“Kalau gua tunda tunda, itu Cuma akan bikin gua makin bersalah. Beginian musti secepatnya diselesaikan. Biar kayak koyo yg kalo mau di copot, sekalian tarik yg kenceng biar ga lama lama sakitnya”

Dimas kembali menarik nafas sambil merubah posisi duduk berpangku tangan di lututnya sambil menatap balik Mardi yg juga sedang menatapnya tajam dengan setengah merengut.

“Gini. Kalau lo mau malam ini juga come out ke mereka. Go ahead. Itu orang tua kamu. Kamu yg paling kenal mereka. Kamu yang paling tau reaksi mereka bakal seperti apa. Tapi kamu yakin itu ga bakal bikin papamu serangan jantung, atau bikin nyokapmu nangis ampe gimana. Belum lagi kalo loe sampai di usir gimana? Mereka ga mau bayarin kuliah kamu lagi gimana? Lo mau gimana ngelanjutin hidup lo. Lo mau tinggal ama gua di kamar kos kecil itu selama lamanya? Liburan jepang kita akhir tahun ini? Udah lupain aja. Pasti udah langsung dipotong kartu kredit kamu. Kamu siap untuk itu?”

Mardi yang masih terlihat merengut cuma bisa membuang muka dengan nafas yang semakin berat mendengar kata kata Dimas itu. Sambil menghindari tatapan Dimas yang masih tajam dengan dahi berkerut, Mardi mengambil gelasnya dan meminum semua cairan di dalamnya.

Setelah gelas kosong itu ditaruh kembali di meja. Dengan tatapan melunak dia memandang Dimas yg masih terlihat serius.

“Gua sih siap kok hidup susah. Gua ga masalah kalo musti ngekos sama kamu. Jepang ga jadi juga ga papa. Gua siap terima resiko itu semua. Yang penting gua ga perlu bohong sama mereka. Lagian ga mungkin mereka ngusir anak mereka satu satunya cuma gara gara itu. Parah parahnya paling yah gua bikin mereka kecewa, dan butuh waktu setahun dua tahun agak awkward sampai gua lulus S2, nyari kerja dan tinggal berdua sama kamu.

Gua capek mas ditanyain terus. Gua pengen masalah ini kelar dan ga lanjut bikin stress gini terus. Aku kan ga pengen pacaran diam diam terus terusan gini sama kamu. Demi aku, kita pacarannya di tempat ga jelas gini mulu biar ga ketauan orang. Aku pengen kasih liat nyokap kamu aku udah punya seseorang. Seseorang yang udah sayang banget dan mau jaga aku”

Dimas kembali menarik nafas panjang. Dia mulai melunakkan pandangannya dan menyandarkan diri ke kursi yg didudukinya

“Gini Di. Aku ngerti kalau kamu pengen kita ga sembunyi2 gini pacarannya. Ga bisa ke tempat rame Karena ntar ada yg ngenalin kamu, trus nanya nanya. Trus kepo. Tp buat aku itu semua ga masalah selama kita bisa ketemu. Sekalipun harus di tempat spt ini”

Mardi menarik nafas kecil sambil tersenyum tipis mendengar kata kata Dimas. Pikirannya yang kalut menjadi agak sedikit tenang Karena dia masih punya Dimas yang pintar dan bijaksana dengan segala kata-kata yang selalu membuatnya tenang

Melihat Mardi yg terlihat melunak, Dimas langsung menyambung “ Dan lo tahu nggak, kalau hari ini kamu come out ke bonyok kamu. Urusan ga selesai Cuma di hari ini. Ga cuma jadi awkward antara loe ama bonyok lo doank. Lo pernah kebayang nggak kalo sebenarnya lo come out ke mereka, itu impactnya bukan cuma di kamu. Tapi ampe kemana mana. Kebayang nggak kalo kamu come out, trus kamu bebas jadi apa yg loe mau. Trus nyokap lo, menurut lo ga akan ditanyain orang orang. Menurut lo tante tante lo nyinyir itu ga akan nanya nanya ke nyokap lo? Menurut loe mereka akan bisa jadi biasa biasa aja? Setelah lo come out mereka juga ikutan come out. Di setiap acara keluarga, setiap kawinan dia akan selalu menjadi bahan omongan. Kamu tega melakukan itu pada dia? Trus belum lagi kalo ada yg ngeliat kita, trus foto dan kesebar jadi gossip gimana. Makin pusing kan nyokapmu

Aku ngerti kamu merasa ga tenang bohong terus ke dia. Tetapi apakah kamu sebegitu egoisnya sehingga demi kamu merasa nyaman, kamu rela membuat bonyok kamu menderita seperti itu. Ga cukup kecewa Karena anak satu satunya ternyata gay. Tetapi habis itu mereka akan selama lamanya menjadi bahan omongan kemanapun mereka pergi. Menurut kamu mana yang lebih penting kamu utamain. Kenyamanan kamu atau perasaan mereka”

Mendengar alasan Dimas yang menurutnya sangat masuk akal itu, Mardi semakin pusing dan memijat mijat dahinya dengan pelan sambil menghela nafas.  Dari sudut matanya dia melihat Dimas masih duduk di depannya sambil menatap tajam dirinya. Tetapi kali ini pandangannya juga sudah gak seperti tadi yang berapi-api. Tatapannya skrg lebih lembut dan hangat yang membuat dia ingat apa yang membuat dia jatuh cinta kepada Dimas pertama kalinya. Baginya, Dimas yang duduk di seberangnya ini adalah sosok penuh berkah buat dia yang akan selalu bisa menjadi tempat sandarannya kapanpun juga ketika dia memiliki masalah.

“ Aku bersukur banget punya kamu. Cuma kamu yg bisa bikin aku tenang kalau lagi kalut gini. Cuma kamu yang bisa bantu aku melihat semuanya lebih jelas dan bisa bantu aku untuk liat lebih dari sekedar keegoisan aku sendiri”

Dimas tersenyum manis mendengar kata kata Mardi tersebut. Dia memajukan tubuhnya ke depan, dan meraih tangan Dimas di seberang meja. Jari jarinya yang besar dari berbulu terlihat begitu kontras bertautan dengan Jari mardi yang putih dan lembut.

“Sekarang kamu udah tenang kan. Ga usah mikir aneh aneh lagi. Apapun yang terjadi di masa depan, kita pusing nya pas nanti aja. Skrg kita nikmati aja apa yang kita punya skrg yah”

Mardi tersenyum manis sambil mengenggam lebih erat jari jari yang di dalam genggamannya ini sambil menarik nafas lega.

“Yah udah, aku kayaknya balik dulu deh kalo gitu yah mas. Dah malam, dan pasti masih mayan macet. Kamu mau aku anterin ke kos atau mau balik sendiri aja ntar?” tanya Mardi ke Dimas sambil tersenyum manis

“Kamu duluan aja gih. Di kos lagi rame banget anak anak sebelah. Males buru buru balik ke sana. Ga bisa tidur juga.

“Ya udah, aku duluan yah Mas. Kamu masih mau nambah nggak? Aku mau bayar dulu ke kasir” kata Mardi sambil berdiri

“Hati-hati yah. Love you” Dimas membalas dengan senyum manis. “Whatsapp aku yah kalau sudah sampai rumah”

Mardipun terlihat meninggalkan kursinya menuju kasir yang tersembunyi di balik dinding. 

Sementara Dimas terlihat menerawang sambil menyalakan sebatang rokok yang tersisa dari kotak rokok yang tergeletak di atas meja. Suasana kafe tersembunyi yang semakin sepi ini sama sekali tidak membuat Dimas merasa ingin cepat cepat meninggalkannya. Setelah menghembuskan asap beberapa kali dari mulutnya, Dimas pun meraih handphonenya di atas meja. Tampak tangannya scrolling sambil mematut-matut sesuatu dari layar tersebut. Setelah berhenti scrolling tiba tiba, Dimas mengklik sesuatu dan mendekatkan handphone tersebut ke mukanya.

Setelah beberapa saat menunggu, akhirnya Dimas tersenyum lebar sambil menyapa orang di handphonenya tersebut

“Tur, lagi di kosan nggak? Gua ke sana yah. Lagi males balik kos nih”


“Oh, yah udah gua tunggu di Kafe Pojok di Plaza Sentral yah. Nanti bareng aja ke kos lo dari sini. Deket kan jalan kaki dari sini”

….

“Hehehe siap. Ntar gua beliin kondomnya yah”


“Sendirian kok. Biasa tugas negara. Abis sama si anak manja”


“Barusan balik kok dia. Lagi drama drama ga jelas aja”

….

“Panjang deh ceritanya. Ntar gua ceritain deh kalo lo ngefucknya enak ntar malam hahaha”


“Tenang, masih ada duit kok gua. Masih royal kok si anak manja ama gua”

….

“Tadinya dia mau come out segala ke nyokapnya yg artis itu. Gila aja kalo dia ampe diusir dari rumah. Bakal hilang dah uang jajan gua dari dia kalo ampe kejadian hahaha”

….

“Yah udah. Buruan. Dah horny nih. Bye”


Lagu Sabrina mengalun pelan sayup sayup di belakang kembali menemani Dimas yang menyandarkan punggungnya ke kursi dan memeramkan matanya sambil tersenyum tipis.

Senin, 17 April 2017

GayOk : Season 2 Episode 1 : Friday's Leftover


Yay!!! First Episode of second season is here!!! (full of spoiler below!)

Terus terang sejak season pertama, nama karakternya agak lupa semua. Maklum, sebagian dalam bahasa Thailand. Masih inget sih karakter karakternya. Si kacamata yg mencari cinta yg namanya pom, temennya yg playboy yg namanya Arm (?), mantannya si playboy yg cakep dan HIV+, trus ada temen mereka yg rada bear berumur 36 tahun dengan cowoknya yg muda brewokan yg berumur 24 tahun

Bosnya si Arm yg dewasa dan manly banget yg bernama Beer
Cerita di mulai dengan Pom yg ingin losing the virginity dengan orang yga di ketemui dari apps, tetapi ga jadi karena menurut dia terlalu ngondek mirip dia.  Sementara si bear dah balikan lagi ama brondongnya, dan udah lewatin masa lalu mereka, sekalipun si bear masih ada sedikit ketidakpercayaan kepada si brondong sampai meriksa meriksa HPnya. Ga bisa salahin dia sih. Butuh awktu yg lama dan kepercayaan yg tinggi banget untuk bisa kembali seperti dulu sih kalau di posisi dia

Karakter baru lain yg ternyata mantannya Arm yg rekannya si Pom
Kita juga dikenalin dengan karakter baru yg mantannya Arm yg rekan senior di kantornya Pom bernama Nueng.  Trus ada Beer, bosnya si Arm yg lebih dewasa dan manly. Mulai merasa kayaknya karakter barunya cakep cakep semua, yg memang enak di liat tetapi agak agak berasa sinetron dimana supir sampai direktur semua sama cakepnya sih yah.

Sementara si Bear dan brondongnya masih dalam proses adjusting back to their old life, terutama dari sex life mereka yang berbeda. Dari mereka berdua dalam proses untuk sama sama mengembalikan keadaan mereka seperti dulu

Pasangan threesome yg ga jadi. Yg satu namanya Top, satu lagi mmungkin bottom (?)
Pada saat mereka nongkrong juga terjadi kejadian yang sangat sangat Arm sih. Sepasang kekasih yg tadinya mau foto sama temen mereka si Satang, menjadi mangsa berikutnya untuk dia. Yang akhirnya di undang untuk nongkrong bareng mereka dan terlihatlah cara Arm beraksi hingga akhirnya hampir end up threesome dengan pasangan itu. Hampir sih yah. Akhirnya berakhir agak awkward sih.

Episode ini masih agak ringan sih, masih semacam episode untuk mengingat kembali siapa saja mereka dengan karakter dan personality mereka masing masing.

Beberapa hal menarik yg diangkat di episode ini yaitu soal gay yg lebih dewasa dengan gay yg lebih muda. Trus tentang bagiamana pasangan gay yg berniat threesome tetapi selalu ada pihak yg mau mencoba, pihak yg ga terima, dan akhirnya sering berakhir berantakan. Trus si Arm yg memperlihatkan pergolakan yang kerap menjadi pertanyaan kaum gay untuk apakah menjadi single dan bertualang atau settle down dan bersama dengan seseorang

I love this series!!!! And so excited had it back!! And they promise me more drama on the next episode. Cuma di serial ini lah drama ditunggu2 karena biasanya paling benci drama drama di serial manapun. Mungkin karena dramanya ini lebih berasa dan real ke keseharian kita kali yah


Jumat, 14 April 2017

Ini alasan kenapa pria straight di Belanda bergandengan tangan


Para pria di Belanda sedang rame mengupload foto mereka bergandengan tangan teman cowok mereka. Mereka melakukan ini untuk menunjukkan dukungan kepada pasangan gay yang diserang subuh subuh oleh sekelompok pria tak dikenal karena mereka bergandengan tangan.

Belanda sebagai negara pertama yang meresmikan pernikahan sesama jenis memiliki tingkat tolerensi yang sangat tinggi terhadap siapapun di negara mereka yang dianggap berbeda oleh orang lain. Oleh karena itu para pria straight berlomba lomba memposting foto mereka yang juga bergandengan dengan pria lain untuk menunjukkan bahwa pria yang bergandengan tangan di Belanda itu tidak seharusnya dilihat sebagai satu hal yg salah sampai harus di pukuli.









Rabu, 12 April 2017

Ilegal for Putin's full make up picture


Rusia tidak suka gay. Itu kita sudah tahu. Pemimpin Rusia, Putin juga tidak suka gay. Itu juga sudah kita ketahui. Yang kita ga tahu sih seberapa jauh sih pemerintah Rusia berusaha untuk "menyucikan" pemerintahannya dari unsur unsur gay

Baru baru ini dikeluarkan pengumuman bahwa gambar presiden Rusia, Putin dengan editan yang membuat dia terlihat memakai make up dilarang secara resmi oleh pemerintahan karena dianggap seolah-olah memperlihatkan bahwa Putin adalah gay

foto lain yg dilarang

Photo tersebut masuk ke dalam foto terlarang bersama 4000 foto lainnya karena dianggap materi ekstrimis yang dilarang untuk disebarluaskan

Tadinya foto ini beredar dari online dan juga muncul di poster poster demo di Rusia. Dengan masuknya gambar ini sebagai foto terlarang, siapapun yang mengedarkan, membawa dalam demo atau memposting foto tersebut di online, atau bahkan cuma sekedar me-like foto tersebut, akan terkena sangsi hukum karena dianggap telah menimbulkan keraguan akan orientasi seksual presidennya

Yah, di larang keras di Rusia, bukan berarti kita di larang posting juga kan di Indo. Dan namanya orang yah, makin dilarang makin beredar kemana mana